Rabu, 21 November 2012

Cerita Mesum Anak SMA Ngentot


Pulang kantor jalanan masih agak macet. Kantorku berada di daerah Harmoni. Pada jam-jam sibuk tentu saja macet total. Langit agak mendung, tapi dugaanku sore sampai malam ini tidak akan turun hujan. Dengan langkah sedang aku keluar kantor dan berjalan ke arah Juanda, rencana naik bis dari sana saja. Maklum karyawan baru, jadi masih naik Mercy dengan kapasitas besar. Sampai di Juanda aku cari bis kota tujuan ke Senen. Sebentar kemudian datang bis kota yang sudah miring ke kiri. Aku naik dan menyelinap ke dalam. Aroma di dalam bis sungguh rruarr biasa. Segala macam aroma ada di sana. Mulai dari parfum campur keringat sampai bau asap dan lain-lainnya. Tak lama aku sampai di Senen. Turun di Pasar Senen dan masuk ke dalamnya. Ada beberapa barang yang harus kucari. Putar sana putar sini nggak ketemu juga yang kucari. Malahan digodain sama kapster-kapster di salon lantai 2. Dengan kata-kata yang menjurus mereka merayuku untuk masuk ke salonnya. Kubalas saja godaan mereka, toh aku juga lagi nggak ada keperluan ke salon. Sekedar membalas dan menyenangkan mereka yang merayu untuk sekedar gunting, facial atau creambath. Akhirnya kuputuskan untuk cari di Atrium saja. Aku nyeberang di dekat jembatan layang. Memang budaya tertib sangat kurang di negara ini. Senangnya potong kompas dengan mengambil resiko. Baru saja kakiku melangkah masuk ke dalam Atrium, mataku tertuju pada seorang wanita setengah baya, kutaksir umurnya tiga puluh lima tahun. Ia mengenakan blazer hijau dengan blouse hitam. Pandangannya kesana kemari dan gelisah seolah-olah menunggu seseorang. Aku lewat saja di depannya tanpa ada suatu kesan khusus. Sampai di depannya dia menyapaku. "Maaf Mas mengganggu sebentar. Jam berapa sekarang?" tanyanya halus. Dari logatnya kutebak dia orang Jawa Tengah, sekitar Solo. "Aduh, sorry juga Mbak, saya juga tidak pakai jam," sambil kulihatkan pergelangan tanganku."Mbak mau kemana, kok kelihatannya gelisah?" tanyaku lagi. "Lagi tunggu teman, janjian jam setengah lima kok sampai sekarang belum muncul juga" jawabnya. "Ooo.." komentarku sekedar menunjukkan sedikit perhatian. "Mas mau kemana, baru pulang kantor nih?" dia balik bertanya. "Iya, mau beli sesuatu, tadi cari di Proyek nggak ada, kali-kali aja ada di Atrium". Akhirnya meluncurlah dari mulut kami beberapa pertanyaan basa-basi standar. "Oh ya dari tadi kita bicara tapi belum tahu namanya, saya Vera," katanya sambil mengulurkan tangan. "Anto," sahutku pendek, "OK Vera, saya mau jalan dulu cari barang yang saya perlukan". "Silakan, saya masih tunggu teman di sini, barangkali dia terjebak macet atau ada halangan lainnya". Kami berpisah, saya masuk ke dalam dan langsung ke Gunung Agung. Kulihat Vera masih menunggu di pintu Atrium. Setengah jam keliling Gunung Agung ternyata tidak ada barang yang kucari. Kuputuskan pulang saja, besok coba cari di Gramedia atau Maruzen. Aku keluar dari pintu yang sama waktu masuk, arah ke Proyek. Kulihat Vera masih juga berdiri di sana. Kuhampiri dia dan kutanya. "Masih ada disini, belum pulang?". "Ini mau pulang, besok aja kutelpon dia ke kantor," jawabnya. Waktu itu, 1994, HP masih menjadi barang mewah yang tidak setiap orang dapat memilikinya. "Mbak naik apa?" "Oh, saya bawa mobil sendiri, meskipun butut". "OK, kalau begitu saya pulang, saya naik Mercy besar ke Kampung Melayu". Dia kelihatan agak berpikir. Baru pada saat ini aku mengamati dia dengan lebih teliti. Tingginya kutaksir 158 cm, kulitnya kuning kecoklatan, khas wanita Jawa dengan perawakan seimbang. Rambutnya berombak sebahu, matanya agak lebar dan dadanya standar, 34. "Kenapa, something wrong?" kataku. "Nggak, nggak aku juga mau jalan lagi suntuk. Rumah saya di Cinere, jam segini juga lagi full macet" sambil memandangku dengan tatapan yang sulit kutafsirkan. "Boleh saya temani," sahutku asal saja. Jujur aku hanya asal berkata saja tanpa mengharap apapun. Dia menatapku sejenak dan akhirnya.. "Boleh saja, kalau nggak mengganggu" jawabnya. Kami menuju basement tempat parkir mobilnya. Dia memberikan kunci mobilnya padaku. "Bisa bawa mobil kan?" tanyanya. Aku terkejut, karena aku memang bisa nyetir mobil tapi masih belum lancar sekali dan tidak punyai SIM. "Aduh, so.. Sorry, jangan aku yang bawa. Aku nggak punya SIM," kataku mengelak. "Baiklah kalau begitu, biar aku sendiri yang bawa," katanya sambil tersenyum. Vera naik mobil dan membukakan pintu sebelah kiri depan dari dalam. Mobilnya Suzuki Carry warna merah maron. Kulihat di atas jok tengah berserakan map dan kertas. "Kemana kita?" katanya. "Terserah ibu sopir saja, asal jangan ke Bogor, jauh" sahutku bercanda. "Kita ke Monas saja deh" katanya sambil terus tetap menyetir. Karena dia mengenakan rok span selutut, jadinya waktu duduk menyetir agak ketarik ke atas, pahanya terlihat sedikit. Aku menelan ludah. Monas terlihat sepi sore ini, jam di dashboard menunjukkan 17.55. Hanya ada beberapa mobil yang parkir di pelataran parkir. Vera memarkir mobilnya agak jauh dari mobil lainnya. Ia mematikan kontak dan membuka jendela. Kami tetap duduk di dalam mobil. "Uffh, hari yang melelahkan". Vera menyandarkan tubuh dan kepalanya pada jok mobil. Blazernya tidak dikancingkan sehingga dadanya kelihatan menonjol. "Ngomong-ngomong Mas Anto ini kerja di mana?" "Karyawan swasta, kantornya di Harmoni, Mbak Vera sendiri di mana?" balasku. "Saya agen sebuah Asuransi BUMN, rencananya tadi dengan teman saya, Dewi, akan prospek di sebuah kantor di Kramat, makanya janjian di Atrium. Eh, dianya nggak datang. Eh, bagaimana kalau kita masing-masing panggil dengan nama saja tanpa sebutan basa- basi supaya lebih akrab. Toh umur kita nggak jauh berbeda. Aku tiga puluh lima, kutaksir kamu paling-paling tiga puluh". Ternyata taksiranku tepat, taksirannya meleset. Waktu itu umurku sendiri baru dua puluh lima. Mungkin karena warna kulitku agak gelap dan berkumis maka wajahku kelihatan lebih tua. Tapi menurut teman-temanku baik perempuan ataupun laki-laki, dengan wajah cukup ganteng, tinggi 170 cm, perawakan tegap, berkumis dan dada berbulu aku termasuk idaman wanita. Vera ternyata seorang janda dengan satu anak. Ketika kutanya kenapa dia bercerai, air mukanya berubah dan ia menghela napas panjang. "Sudahlah, itu kenangan buruk dari masa laluku, tak usah dibicarakan lagi" katanya. "Baiklah, maaf kalau sudah menyinggung perasaanmu," kataku. Senja semakin merambat, lampu jalan sudah mulai dinyalakan mengalahkan temaram senja. Di bawah lampu merkuri wajah Vera terlihat pucat. Tiba-tiba saja kami bertatapan. Vera terlihat sangat lelah, tapi bibirnya dipaksakan tersenyum. Entah bagaimana mulanya tiba-tiba saja tangan kananku sudah kulingkarkan di lehernya dan kurengkuh ia ke dalam pelukanku. Kucium bibir tipisnya dan ia membalasnya dengan melumat bibirku lembut. Kami saling memandang dan tersenyum. "Anto, maukah kamu menemaniku ngobrol?" "Lho, bukankah sekarang ini kita lagi ngobrol". "Maksudku, kita cari.. Nggh.. Tempat yang tenang". Kucium bibirnya lagi dan ia membalas lebih panas dari ciuman yang pertama tadi. Tanpa kujawab mestinya ia sudah tahu. "Ayo kita berangkat," ajaknya sambil menghidupkan mesin mobil. "Baiklah kita ke arah Tanah Abang saja yuk," jawabku. Dari Monas kami menuju ke Tanah Abang. Kami sempat terjebak kemacetan di sekitar Stasiun Tanah Abang. Akhirnya kuarahkan dia ke Petamburan. Kulihat dia ragu-ragu untuk masuk ke halaman sebuah hotel. "Ayolah masuk saja, nggak apa-apa kok. Hotelnya cukup bersih dan murah" kataku meyakinkannya. "Bukan apa-apa. Aku hanya tidak ingin mobilku terlihat secara mencolok di halaman hotel" sahutnya. Akhirnya kami mendapatkan tempat parkir yang cukup terlindung dari jalan umum. Setelah membereskan urusan di front office, kami masuk ke dalam kamar. Kuamati sejenak keadaan di dalam kamar. Di dinding sejajar dengan arah ranjang dipasang cermin selebar 80 cm memanjang sepanjang dinding. Aku tersenyum dan membatin rupanya hotel ini memang dipersiapkan khusus untuk pasangan yang mau kencan. "Kamu sering masuk ke sini, To? Kelihatannya sudah familiar sekali" tanyanya. "Nggak juga. Namanya nginap di hotel kan tahapannya standar aja. Lapor ke front office, serahkan ID, bayar bill untuk semalam lalu ambil kunci kamar. Beres kan?" "Kalau lagi prospek, bagaimana pengalamanmu. Sering dijahili klien nggak" tanyaku memancing. "Yahh, ada juga yang iseng. Tapi kalau orangnya oke, boleh juga sih. Sudah dapat komisi plus tip plus enak gila". Ternyata beginilah salah satu sisi dunia asuransi. Saya nggak menghakimi, tetapi semua itu kembali tergantung pada orangnya. "Aduh, kalau begitu saya nggak bisa kasih tip. Kita pulang saja yuk" kataku pura-pura serius. "Huussh.. Kamu kok nganggap saya begitu sih". Kami berbaring berjejer di ranjang yang empuk. Vera tengkurap di sebelahku dan menatapku sejenak, lalu ia mendekatkan mukanya ke mukaku dan mencium bibirku. Aku membalas dengan perlahan. Vera terus menciumiku sambil melepas blazernya. Kaki kirinya membelit kakiku. Tangannya merayap di atas kemejaku dan mulai melepas kancing serta menariknya sehingga dadaku terbuka. Vera semakin terangsang melihat dadaku yang berbulu. Ia membelai-belai dadaku dan sekali-sekali menarik perlahan bulu dadaku. "Simbarmu iku lho To, bikin aku.. Serr" bisiknya. Simbar adalah sebutan bulu dada dalam bahasa Jawa. "Mandi dulu yuk" kataku. "Nggak usah, nanti aja. Bau tubuhmu lebih merangsang daripada bau sabun bahkan parfum" katanya. Bibirnya bergeser ke bawah dan kini ia menciumi leherku. Aku menggelinjang kegelian sekaligus nikmat. Napas kami mulai berat dan memburu. Sambil terus menciumi dadaku, Vera melepaskan blousenya. Kulihat buah dadanya yang masih kenyal dan padat terbungkus bra warna merah jambu. Seksi sekali. Tangannya bergerak ke bawah, membuka kepala ikat pinggangku, melepas kancing celana dan menarik ritsluitingku dan langsung menariknya ke bawah. Aku sedikit mengangkat pantatku membantu gerakan tangannya membuka celanaku. Kini tangannya bergerak ke belakangnya, tidak lama kemudian roknya sudah merosot dan hanya dengan gerakan kakinya rok tersebut sudah terlepas dan terlempar ke lantai. Tangan kananku bergerak ke punggungnya dan terdengar suara "tikk" kancing pengait branya sudah terlepas. Aku melepas branya dengan sangat perlahan sambil mengusap-usap bahu dan lengannya. Vera mengangkat tangannya dari tubuhku dan akhirnya terlepaslah bra merah jambu yang dipakainya. Buah dadanya berukuran sedang, taksiranku 34 saja, terlihat kenyal dan padat. Urat-uratnya yang membiru di bawah kulit terlihat sangat menarik seperti alur sungai di pegunungan. Putingnya yang merah kecoklatan menantangku untuk segera mengulumnya. Payudara sebelah kanan kuisap dan kukulum, sementara sebelah kirinya kuremas dengan tangan kananku, demikian berganti-ganti. Tangan kiriku mengusap-usap punggungnya dengan lembut. Vera mengerang dan merintih ketika putingnya kugigit kecil dan kujilat-jilat. "Ououououhh.. Nghgghh, Anto teruskan.. Ouuhh.. Anto" Payudaranya kukulum habis sampai ke pangkalnya. Vera menghentakkan kepalanya dan menjilati telingaku. Akupun sudah merangsang hebat. Senjataku sudah mengeras dan kepalanya sudah nongol di balik celana dalamku. Vera melepaskan diri dari pelukanku dan kini ia yang aktif menjilati dan menciumi tubuhku bagian atas. Dari leher bibirnya menyusuri dadaku, menjilati bulu dadaku dan.. "Oukhh, Vera.. Yachh." aku mengerang ketika mulutnya menjilati puting kiriku. Kini bibirnya pindah ke puting kananku. Aku mendorong tubuhnya, tak tahan dengan rangsangan pada puting kananku. Vera semakin ke bawah, ke perut dan terus ke bawah. Digigitnya meriamku yang masih terbungkus celana dalam. Tangannya juga bergerak ke bawah, menarik celanaku sampai ke lutut dan akhirnya menariknya ke bawah dengan kakinya. Aku tinggal memakai kemeja saja yang kancingnya juga terbuka semua.

2 komentar:

Poskan Komentar

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Copyright 2012 Beguyur Basah: Cerita Mesum Anak SMA Ngentot Template by Bamz | Publish on Bamz Templates